MATERIAL TEKNIK DAN SIFAT

Saturday, March 24, 2012
1. Ringkasan Dan Pengenalan

Material, orang mungkin katakan, adalah makanan disain. bahasan kali ini akan memberikan menu belanja yang penuh daftar material. Suatu produk sukses yang melaksanakan dengan baik, adalah kebaikan menghargai untuk uang dan memberi kesenangan kepada pemakai, menggunakan material yang terbaik untuk pekerjaan, dan secara penuh memanfaatkan potensi mereka dan karakteristik menerbitkan bumbu mereka, boleh dikatakan. Kelas material- batang-batang rel, polymers, keramik, dan sebagainya- Tetapi tidak ada, pada akhirnya suatu material yang kita mencari merupakan suatu profil kekayaan tertentu.


2 .Kelas Material Teknik

dalah konvensional untuk menggolongkan material rancang-bangun ke dalam enam kelas luas ditunjukkan di dalam:

Gambar 1. batang-batang rel, polymers, elastomers, keramik, gabungan dan kacamata. Anggota dari suatu kelas mempunyai corak bersama-sama kekayaan serupa, rute pengolahan serupa, dan, sering, serupa aplikasi.


Batang-Batang rel sudah moduli secara relatif tinggi. Mereka dapat dibuat kuat oleh campuran logam dan oleh mekanik dan perlakuan bahang, tetapi mereka tinggal dapat dibentuk, membiarkan mereka untuk;menjadi dibentuk oleh kelainan bentuk proses.


High-Strength campuran logam tertentu memantul baja, sebagai contoh sudahkah ductilas sama rendah seperti 2%, tetapi bahkan ini adalah cukup untuk memastikan bahwa hasil material sebelum] mematahkan dan retak itu, manakala terjadi, adalah dari suatu jenis tabah, dapat dibentuk. Sebagian oleh karena ductilas mereka, batang-batang rel adalah mangsa untuk melelahkan dan semua kelas material, mereka adalah paling sedikit yang bersifat menentang ke karatan. kacamata dan Keramik, juga, mempunyai moduli tinggi, tetapi, tidak sama dengan batang-batang rel, mereka rapuh. Mereka ‘ kekuatan’ di dalam tegangan berarti kekuatan retak yang rapuh dalam tekanan adalah kekuatan penghancuran yang rapuh, yang mana sekitar 15 kali lebih besar.


Dan sebab keramik tidak punya ductilas, mereka mempunyai suatu toleransi rendah karena konsentrasi tekanan seperti lubang atau letusan atau untuk kontak tinggi menekankan (pada clamping poin-poin, sebagai contoh). Material dapat dibentuk mengakomodasi konsentrasi tekanan dengan perubahan bentuk dengan cara yang mana membagi-bagi lagi beban lebih datar; dan oleh karena ini, mereka dapat digunakan di bawah beban statis di dalam suatu garis tepi yang kecil dari kuat luluh mereka. kacamata dan Keramik tidak bisa. Material rapuh selalu mempunyai suatu lebar menyebar dalam kekuatan dan kekuatan dirinya]sendiri tergantung pada volume material yang berbeban arus dan waktu di mana itu diterapkan. Maka keramik adalah tidak sebagai mudah untuk mendisain dengan sebagai batang-batang rel. Di samping ini, mereka mempunyai corak menarik. Mereka kaku, keras dan abrasion-resistant karenanya penggunaan mereka untuk yang bearing dan memotong perkakas; mereka mempertahankan kekuatan mereka ke temperatur tinggi; dan mereka menentang karatan dengan baik. Mereka harus diperlakukan sebagai suatu kelas material rancang-bangun penting.


Polymers dan elastomers adalah di akhir lain dari spektrum. Mereka mempunyai moduli rendah, dengan kasar maka kurang dari perihal batang-batang rel, tetapi mereka dapat kuat- hampir sekuat batang-batang rel. Konsekwensi ini adalah pembelokan yang elastis itu dapat besar. Mereka merangkak, bahkan pada suhu-kamar, arti yang suatu polymer komponen yang berbeban arus boleh, dengan waktu, memperoleh suatu yang di-set permanen. Dan mereka kekayaan tergantung pada temperatur sedemikian sehingga suatu polymer yang mana adalah tabah dan fleksibel pada 20°C mungkin rapuh di 4°C dari suatu rumah tangga lemari es, sekalipun begitu merangkak dengan cepat di 100°C air mendidih. Sama sekali tidak sudahkah kekuatan bermanfaat di atas 200°C. Jika aspek ini dipertimbangkan untuk di disain, keuntungan polymers dapat dimanfaatkan. Dan di sana adalah banyak. Kapan kombinasi kekayaan, seperti strengthper unit-weight, penting, polymers adalah batang-batang rel boleh dikatakan. Mereka mudah untuk bentuk: diper;rumit komponen yang melakukan/menyelenggarakan beberapa fungsi dapat dicetak dari suatu polymer dalam operasi tunggal. Yang besar pembelokan elastis mengijinkan perancangan polymer komponen yang mana menggigit bersama-sama, membuat perakitan puasa dan murah. Dan dengan dengan teliti perekat adalah adonan/cetakan jamur dan pre-colouring polymer, tidak ada penyelesaian operasi diperlukan. Polymers adalah karatan bersifat menentang, dan mereka mempunyai koefisien gesek rendah. Disain kebaikan memanfaatkan kekayaan ini.


Gabungan berkombinasi kekayaan menarik dari kelas material yang lain sedang menghindarkan beberapa tentang kelemahan mereka. Mereka adalah cahaya, kuat dan kaku, dan mereka dapat yang tabah. Kebanyakan menyangkut gabungan pada menyajikan tersedia untuk insinyur mempunyai suatu polymer acuan matriks- epoxy atau polyester, pada umumnya- yang diperkuat dengan serat gelas atau kaca, karbon atau Kevlar. Mereka tidak bisa digunakan di atas 250°C sebab polymer matriks mengurangi, tetapi pada suhu-kamar capaian mereka dapat terkemuka. Komponen gabungan adalah mahal dan mereka secara relatif sukar untuk membentuk dan menggabung. Maka di samping kekayaan yang menarik mereka adalah perancang akan menggunakan mereka hanya ketika capaian yang ditambahkan membenarkan biaya yang ditambahkan itu.


Penggolongan Gambar 1 mempunyai jasa pengelompokan bersama-sama material yang mana mempunyai beberapa commonalty dalam kekayaan, pengolahan dan penggunaan. Tetapi itu mempunyai bahaya nya, yang khususnya perihal spesialisasi ahli logam yang tidak mengetahui apapun polymers dan tentang pemikiran konservatif kita akan menggunakan baja sebab kita sudah selalu menggunakan baja. Di dalam bab kemudiannya yang kita menguji kekayaan rancang-bangun material dari suatu perspektif berbeda, membandingkan kekayaan ke seberang semua kelas material. Adalah yang pertama masuk mengembang;kan kebebasan untuk pemikiran bahwa kebutuhan perancang.


Sumber : Material Selections in Mechanical Design

0 komentar:

Post a Comment

 
 
 
 
Copyright © Dari Sini Dimulai